Harapan dua tahun lalu dan Malam Nisfu sya’ban


satriaonblogger- Assalamualaikum sob. Ahh….. Akhiirnya bisa update blog  juga, setelah sekian lama tersita dengan dunia yang sebenarnya , tema malam ini gw cuma pengen berbagi cerita aja sih.  Yap  Malam ini bertepatan dengan malam nisfu sya’ban . Gw jadi teringat kejadian dua tahun lalu dimana gw sangat bergantung dengan sebuah harapan untuk bisa kuliah. Ceritanya bermula saat gw datang ke bogor untuk tes masuk diploma IPB, Waktu itu gw belum mendapatkan tempat buat kuliah, jujur sebenarya masuk diploma IPB bukanlah harapan utama gw.

Gw dulu berkeinginan buat masuk IPB yang S1, gw berharap besar buat bisa kuliah disana, tapi apa daya gw ‘gagal’ dalam seleksi masuk perguruan tinggi negeri yang dulu bernama SNMPTN . Saat itu gw ngerasa bingung harus kuliah dimana lagi , jujur gw iri dengan mereka-mereka yang sudah keterima di Perguruan Tinggi Negeri sedangkan gw masih harus mencari -cari tempat buat kuliah. Dalam pikiran gw saat itu “Kuliah dimana aja sama , yang penting gimana gw serius ngejalaninnya nanti”  . Gw juga nyesel tidak mempersiapkan ini jauh-jauh hari. Sebelumnya gw ngerasa acuh tak acuh dengan seleksi perguruan tinggi negeri ini, karena yang gw pikirkan saat itu “ya bagaimana nanti” dan gw masih senang bermain-main sampai dimana sekarang giliran nasib gw yang seolah dipermainkan. Segala macam universitas gw coba dari mulai yang undangan sampai yang pakai tes-tes dan itu pun gw gagal sampai pada saat itu tinggal menyisakan 3 opsi yaitu :

1. Masuk universitas swasta tapi S1
2. Masuk universitas negeri tapi D3
3. Nunggu tes STAN tapi cuma D1

Dari ketiga pilihan diatas gw coba untuk ambil opsi yang kedua, gw berfikir meskipin D3 yang penting gw masuk negeri dulu, dan ini paling ideal jika gw mau melanjutkan kerja ataupun ke jenjang s1. Dari situ gw coba cari D3, dan gw teringat sama teman2 gw yang udah lebih dulu masuk D3 IPB melalui jalur undangan . Gw mulai nyari2 informasi lebih detail tentang pendftaran masuk Diploma IPB . Beruntungnya pendaftaran lumayan masih lama jadi gw masih sempat buat mempersiapkan tes masuknya dan gw mendaftar untuk ujian reguler. Tapi selain itu gw pun  tetep coba nunggu kabar STAN buat berjaga-jaga jikalau gw harus ‘gagal’ lagi .

 Singkat cerita malam itu sabtu H-1 gw sama bokap gw pergi ke bogor , dan itu tepat dengan malam nisfu sya’ban, malam dimana buku amalan kita setahun ini ditutup dan doa yang sangat mulia dipanjatkan. Gw masih dalam keadaan ragu dan gw takut ‘gagal’ lagi dalam tes masuk besok. Tapi saat itu gw teringat doa dalam nisfu sya’ban yang berbunyi
“Allah berhak menghapus dan menetapkan apa yang dikehendakinya dan padaNya sumber kitab” 
dari situ gw seakan dapet kekuatan besar buat hadepin semua ujian yang menimpa gw sekarang dan gw yakin Allah Maha Mendengar doa hambaNya. Gw coba usaha maksimal belajar dan meyakinkan diri gw kalo gw bisa, setelah itu gw pasrah dengan hasilnya nanti.
Hari yang ditunggu pun tiba tepat hari minggunya gw tes reguler buat masuk diploma IPB dan gw bisa lalui itu, tapi kekhawatiran pun muncul saat pengumuman hasilnya. karena jujur gw sangat berharap hasil positif yang gw terima . Pengumumannya itu lewat internet. Sebelum gw baca pengumannya gw pun mengulang lagi doa dalam nisfu sya’ban itu “Allah berhak menghapus dan menetapkan apa yang dikehendakinya dan padaNya sumber kitab” , dan Alhamdulillah kali ini…… gw ‘lulus’ seleksi dan gw keterima sebagai Mahasiswa Diploma IPB jurusan Akuntansi.

Gw ga bisa berkata apa-apa saat itu yang jelas gw langsung  kasih tau hasilnya ke bokap-nyokap gw dan mereka senang. yag ada dalam pikiran gw saat itu sebenarnya bukan senang karena gw bisa masuk Diploma IPB tapi gw senang karena bisa ngeliat wajah orang tua yang bahagia karena anaknya lulus. Sampe sekarang, kejadian itu  sebagai pengingat gw untuk tidak menyia-nyiakan kesemptan yang udah diberikan ke gw. Makanya sampe saat ini pun gw gak habis pikir sama mereka Mahasiswa yang menyia-nyiakan kesempatan yang udah dikasih ke mereka. Padahal gw  sendiri harus bersusah payah buat masuk aja.  Mereka yang merasa  tidak senang masuk Diploma IPB  padahal diluar sana masih banyak orang-orang yang seperti gw yang berharap buat bisa masuk Diploma IPB.

like dan bagikan ini ke teman kamu?

2 Responses to "Harapan dua tahun lalu dan Malam Nisfu sya’ban"

  1. Permisi, soal diploma ipb itu gmn ya? kesulitam.nya setara sama sbmptn apa UN ? Makasihh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk tingkat kesulitannya mungkin dibawah SBMPTN dan UN kali ya, karena pada saat saya dulu yang diujikan (kalo ga salah) hanya Matematika Dasar, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. (Biasanya kalo anak IPA) Matematika dasar ini lebih mudah dibanding yang di UN kan. Semoga membantu :)

      Delete

wdcfawqafwef