Laporan Neraca Keuangan berbasis PSAK dan IFRS


Bogor- Assalamualaikum :) Kali ini saya akan menulis tentang  laporan neraca keuangan atau biasa disebut Neraca. Laporan neraca Keuangan yang akan saya bahas ini berbasis pada PSAK dan IFRS. Laporan keuangan  merupakan salah satu laporan keuangan yang paling penting. Laporan keuangan lain yang penting meliputi laporan laba rugi, laporan arus kas dan laporan perubahan ekuitas. Sebuah neraca laporan neraca keuangan menguraikan posisi keuangan perusahaan pada suatu titik waktu tertentu. Hal ini sering disebut "snapshot" dari posisi keuangan perusahaan. Hal ini juga disebut sebagai neraca. Di bawah ini kami menyajikan neraca umum laporan neraca keuangan  format. Kami juga menjelaskan item dalam neraca.

Balance sheet Umum



1).  AKTIVA

1.1 Aktiva lancar terdiri :

1.2 Aktiva tidak lancar (aktiva tetap) terdiri :
  • Tanah (Land)
  • Tanah untuk pengembangan usaha (Land Improvements)
  • Bangunan (Buildings)
  • Peralatan (Equipment)

       Dikurangi: Akumulasi penyusutan :
  • Penyisihan Piutang tak tertagih (Allowance for Doubtful Accounts)
  • Akumulasi Penyusutan- Tanah pengmbangan usaha (Accumulated Depreciation-Land Improvements)
  • Akumulasi penyusutan-Bangunan (Accumulated Depreciation-Buildings)
  • Akumulasi Penyusutan-Peralatan (Accumulated Depreciation-Equipment)
  • Akumulasi Penyusutan (Accumulated Depletion)
  • dan lainlain Etc.

1,3  Aset lainnya (investasi, goodwill, hak cipta dan paten)
  • Goodwill
  • Bond Issue Costs
  • Other Assets


2). KEWAJIBAN
Kewajiban adalah sesuatu yang harus direalisasikan oleh perusahaan dalam periode tertentu, berdasarkan jenisnya kewajiban terdiri dari kewajiban lancar dan tidak lancar
2.1 Kewajiban lancar :
Beban masih harus dibayar
Hutang
Pendek-term notes (surat hutang)
Hipotek
Lain utang jangka panjang

3). Ekuitas 
Ekuitas adalah modal yang dimiliki suatu perusahaan atau keadaan yang mengambarkan keadaan pendanaan internal suatu perusahaan.
Umum saham
Modal disetor lebih dari nominal saham biasa
Saham preferen
Saldo laba
JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

Aktiva


ASET LANCAR
Aktiva lancar terdaftar pertama di neraca - laporan posisi keuangan. Aktiva lancar adalah mereka yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu 12 bulan. Alasan utama mengapa usaha kecil sering mengalami kesulitan keuangan adalah manajemen yang tidak efisien dari aktiva lancar. Artinya, mereka kehabisan uang tunai. Hal ini bisa terjadi karena alasan seperti memiliki kas cukup di tangan atau meremehkan jumlah waktu yang diperlukan untuk melikuidasi aset untuk menghasilkan uang.
Surat berharga, juga sering disebut "cash dekat", adalah surat berharga likuid seperti tagihan US Treasury.
Hutang mengacu pada uang yang belum diterima dari debitur perusahaan. Debitur adalah pelanggan perusahaan yang membeli dari perusahaan secara kredit dan masih perlu membayar untuk produk atau layanan yang disediakan.
Persediaan mengacu pada bahan baku, produk dalam proses produksi dan produk selesai siap untuk dijual. Pada dasarnya, persediaan adalah produk fisik bisnis bermaksud untuk menjual.
Dalam neraca (laporan posisi keuangan), aset paling likuid biasanya terdaftar sebelum aset kurang likuid. Itulah sebabnya kita juga tercantum aktiva lancar dalam hal penurunan likuiditas: kas, surat berharga, piutang dan persediaan.
AKTIVA TIDAK LANCAR AKTIVA TETAP ATAU
Setelah aktiva lancar terdaftar, kita bisa daftar aktiva tidak lancar dalam neraca - laporan posisi keuangan. Aktiva tidak lancar atau aktiva tetap mengacu pada aset yang tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam jangka waktu 12 bulan. Mayoritas aset tetap yang disusutkan. Ini berarti bahwa biaya aset tersebut dialokasikan selama masa manfaatnya dan dibebankan sebagai biaya dalam laporan laba rugi. Hal ini mengurangi jumlah pajak perusahaan harus membayar.
Pada neraca - laporan posisi keuangan - kita perlu menunjukkan aktiva tetap bersih, yang mengacu pada aset tetap bruto (sebelum depresiasi aset diperhitungkan) dikurangi akumulasi penyusutan (depresiasi dikurangi selama masa manfaat dari aset, hingga titik ini). Aset tetap bersih perusahaan juga disebut sebagai nilai buku.
LAINNYA ASET
Aset lain menunjukkan aset pada neraca - laporan posisi keuangan - yang tidak sesuai dengan dua kategori pertama dan termasuk aset seperti goodwill, hak cipta dan paten.Untuk beberapa perusahaan ini dapat berkontribusi porsi yang cukup besar, jika tidak mayoritas, nilai mereka.

Kewajiban dan ekuitas


Bagian kedua dari neraca menyajikan bagaimana bisnis itu dibiayai. Ini pada dasarnya menunjukkan dari mana sumber aset yang dibiayai. Dua sumber utama pembiayaan adalah hutang dan ekuitas.
Kita mulai bagian kedua dari neraca dengan kewajiban lancar. Kewajiban lancar meliputi beban masih harus dibayar, hutang dan jangka pendek catatan.
Biaya masih harus dibayar adalah biaya dimana perusahaan wajib membayar dalam waktu 12 bulan dan termasuk barang-barang seperti gaji dan upah.
Hutang mengacu pada pembayaran bahwa perusahaan masih diwajibkan untuk membuat dalam waktu 12 bulan kepada para kreditur yang disediakan produk mereka secara kredit kepada perusahaan.
Jangka pendek catatan mengacu pada uang yang harus dibayarkan kepada pemberi pinjaman dalam waktu 12 bulan.
HUTANG JANGKA PANJANG
Langkah berikutnya dalam menyusun neraca - laporan posisi keuangan - mengharuskan kita untuk daftar kewajiban jangka panjang. Kewajiban jangka panjang mengacu pada pembayaran utang yang jatuh tempo dalam jangka waktu lebih dari 12 bulan.
EKUITAS
Langkah terakhir dalam menyusun neraca - laporan posisi keuangan - mengharuskan kita untuk menggambarkan posisi ekuitas perusahaan. Ekuitas menunjukkan klaim pemilik perusahaan pada perusahaan.
Produk "saham biasa" dan "modal disetor lebih dari nominal saham biasa" menunjukkan jumlah yang dibayarkan oleh pemegang saham saham biasa untuk saham mereka dari saham biasa.
Saham preferen menunjukkan jumlah uang yang diterima dari penerbitan saham preferen.
Laba ditahan menunjukkan laba perusahaan yang tidak dibagikan dalam bentuk dividen kepada pemegang saham.

like dan bagikan ini ke teman kamu?

2 Responses to "Laporan Neraca Keuangan berbasis PSAK dan IFRS"

  1. mantap gan :)
    ane juga punya artikel tentang neraca keuangan nih
    http://zahiraccounting.com/id/blog/siklus-akuntansi-sebagai-prosedur-untuk-membuat-laporan-keuangan-dengan-tepat/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks bro .. saling berbagi ilmu :)

      Delete

wdcfawqafwef